Ahad, 20 Disember 2009

malasnya nak tulis tajuk.

apalah malang nasib si suami apabila berkahwin dengan seorang isteri yg pemalas. si isteri punya malas, memang tak tergambar dek kata kata. infiniti mungkin.


namun si suami tetap tabah, mencari dan memberi segala nafkah sehari hari. sibuk bekerja mencari rezeki demi sesuap nasik.


apa yg membimbangkan, kemalasan si isteri masih seperti sediakala, malah, menjadi semakin malas. sehinggakan dia terlantar di kerusi sahaja.

malas untuk bangun. malas untuk berdiri. malas untuk berjalan. apatah lagi berenang.
pendek kata, segalanya dikaitkan dengan malas. kalau panjang kata, tak tahulah.


suatu ketika, si suami ditugaskan untuk keluar stesen. si suami mula resah gelisah gemalai bukan kepalang.
mana tidaknya, memikirkan isterinya yg sedemikian keadannya.


makan minum si isteri siapa yg mahu suapkan?


mujur si suami cekap berfikir dan lantas kembali tenang. sebelum keberangkatannya untuk keluar stesen, dia telah menyiapkan seketul donat yg besar. besarnya sehingga boleh disarungkan di leher si isteri. dapat bayangkan?


demekian itu adalah supaya si isteri mudah untuk makan. bijak bukan si suami?


maka berlalulah si suami keluar stesen.


tamat sepurnama, maka pulanglah si suami ke rumah setelah selesai kerja kerji nya.
terkejut dan terkesima si suami melihat si isteri sudah tidak lagi bernyawa.
(amaran! ini bukan kes bunuh.)


hasil siasatan polis dibantu maklumat orang ramai mendapati bahawa kematian itu adalah disebabkan kemalasan. kemalasan si mati untuk menundukkan sedikit kepalanya dan menggigit donut itu.


________________________


ye adik adik, apa kebaikannya jika kita bersikap malas?

mau jadi macam si isteri ini kah?

disini ingin aku seru semua serta diri sendiri terutamanya, marilah kita menjadi seorang yg malas!

ayuh...sempena tahun baru ini. mari jadi seorang yg pemalas!



malas untuk menjadi malas.