Khamis, 7 Januari 2010

bujang terang tang tang tu


sekarang nafas aku tersekat sekat. bukan tak cukup udara, tapi tak cukup ringgit.


mana pergi nilai matawang yg aku bina selama ni? kalau tanya abang Naz TERJAH pun belum tentu dia boleh merungkai misteri ini.


tak apalah, perlahan lahan aku memulakan kehidupan aku sebagai orang bujang di rumah sewa yg berlagak ni.

cakap pasal rumah sewa, semangat nih balik awal dari ipoh ke puncak alam.


sial. tak pernah pernah aku paksa awek merah aku lari sampai 160 kilometriko sejam. ni suma gara gara nak kejar saga putih baru punya pasal. (member aku naik saga, aku naik motor)


rumah sewa aku jugak la penyejuk hati.

- ada TV yg boleh padam sesuka hati tanpa amaran. sekarang dah elok

- ada mesin basuh yg bocor, tapi sekarang dah elok jugak

- ada arial TV yg terjunam hingga aku turun padang ke atas bumbung

- ada pemanas air automatik yg sangat canggih

- ada pintu pagar auto tapi sekarang dah rosak

- ada kabinet dapur yg dah redi untuk keperluan makanan budak bujang

- macam macam ada.


sikit hari lagi, tunggu la.

mengikut perkiraan yg sedang dirancang, rumah ni bakal ada:

- wifi paling laju di puncak alam

- astro pakej penuh.

- kolam renang yg boleh direnangi

- orang gaji

- TV plasma

- peti penyimpanan makanan

- pondok pak gard

- anak gadis jiran jiran. hei hei.


tak mustahil, aku percaya!





2 ulasan:

she-G berkata...

hahaha...azam tahun baru ke neh???

- anak gadis jiran jiran. hei hei (paling suka ayat neh) hahaha

abe long berkata...

wo.....

kelas gitu