Rabu, 12 Januari 2011

antara futsal dan kehidupan.

mempunyai sepasang kaki yg mudah untuk terseliuh bukanlah suatu kelebihan mutlak yg hakiki bagi seorang penggemar futsal seperti aku. ditambah pula dengan keadaan kasut yg berlubang dan uzur, kadangkala terpaksa ditenyeh di jalan tar, tatkala gelanggang futsal di universiti sudah dipenuhi rakyat jelata. keadaan itu secara dasarnya, mengakibatkan stokin untuk turut serta berlubang pada lokasi yg sama seperti lubang di kasut.



jadi langkah penyelesaian yg paling wajar adalah, memiliki sepasang kasut futsal baru. dan itu hanya akan dapat dilakukan bila duit ditabur depan aku oleh pihak yg sepatutnya. jadi buat masa ni, aku tak  boleh nak mengidam-idamkan sangat dan terpaksa menyekat segala jenis keinginan yg memaksa aku untuk membakar duit.



kenapa ya agaknya, aku tak dapat nak menolak seruan-seruan untuk berfutsal kebelakangan ini? mungkin terkeluar daripada mulut aku "aku tak dapat main, kaki injurd, yg lain bolehla main, aku tengok je" tapi mampukah aku sekadar untuk tengok sahaja yg lain menyentuh-nyentuh bola dengan kaki mereka? aku tak mampu. dan untuk aku menyembuhkan segala keterseliuhan itu, aku perlu juga menyentuh-nyentuh bola dengan kaki aku.


ianya seperti sesuatu yg menyalurkan tenaga, dengan pantas segala jenis kesakitan dilupai buat sementara. dan keperitan itu hanya terserlah bila melebihi suatu takat, ataupun, hanya akan terserlah bila adrenalin yg melonjak-lonjak ketika bermain, sudahpun menurun selepas main.




futsal membuatkan aku lupa seketika yg aku mempunyai esaimen yg perlu dihantar. esok. jadi dengan berbekalkan sedikit keletihan fizikal, minda aku dipaksa beraksi di tengah pagi sekitar jam 2 ke 3 pagi. semata-mata untuk menyiapkannya.



jam 8.09 pagi, bila mimpi dipadam dan diri terjaga apabila dikejutkan, mata seperti ditimpa kayu balak. bingkas bangun semata-mata mahu ke kelas. tatkala yg lain sibuk berdengkur kerana cuti yg mereka miliki. tidak mengapa, kesabaran tetap di hati.



membawa motor sambil dibeduk angin-angin pagi yg sesejuk air sejuk di peti sejuk, dan ditambah pula dengan persaingan sengit untuk menaiki lif, maka sampai sahaja di kelas, hati sedikit gundah bila kelas masih lagi tidak dikunjungi pensyarah. masa setengah jam lewat yg kamu cipta, supaya kelas 3 jam dapat menjadi 2 jam setengah, sudah menjadi rugi.



namun, terdapat sesuatu yg lebih merugikan bila kamu ke kelas, tetapi, kamu pulang dengan gembira bila kelas tiada, dan di tangan kamu memegang kertas esaimen yg terpaksa dibuat. dan kamu benci melihat kertas yg kamu pegang itu kerana hampir satu perkara pun kamu tidak tahu dan tidak mahu ambil tahu mengenainya.




dan itu membuatkan kamu berasa,





gembira macam palat.

3 ulasan:

a.r.e.p a.h.m.a.d berkata...

terbaeekkkk!!!!~~~
:'D

mira_nas berkata...

well.. dah teruk sangat addiction kat futsal tu.. tinggal aje la kejap.. kaki sakit.. hati sakit.. pening kepala..rehat aje lah.. buat assingment tu

TIKUS MANDO berkata...

buat esaimen lagi la pening kepala dan hati sakit. haha.