Khamis, 29 Ogos 2013

Sebab.

Rapuh. Macam biskut.

Manis diawalnya. Macam shinggam. Gula gula getah.

Ada masa dia kelat. Macam kopi.

Tapi tetap, dia adalah benda indah yg boleh disimpan dalam buku di halaman belakang belakang sementara halaman baru terus diselak satu persatu.


Aku punya senang cerita, dia macam status kau dekat pesbuk yg kau letak "in a relesyenship and its kompeliketed yo". Ok. Buang yo tu. Yo yo ooo je.


Dua dekad lebih aku hirup oksigen hembus karbon daiyoksaid, itulah baru pertama kali aku rasa benda tu. Tapi, akhirnya tak kemana pun. Separuh jalan jugak. Dah la separuh jalan, hujung jalan tu jalan mati pulak tu.



Kau punya selera. Kau punya keinginan. Kau punya harapan. Serba serbi cukup ada pada dia, takkan bodo bodo kau nak lepaskan ye dak?



Celake betul. Benda yg paling aku takut sekali terjadi, sekarang dah terjadi pun.


Ada satu benda dalam diri aku ni, aku dah bagi ke orang. Orang tu pulak, tak pulangkan balik. Sebaliknya dia lesap terus, menjadikan aku tak ubah seperti tunggul. Aku mengaku la yg aku ada pernah menyamar jadi ranting kayu, tapi berpada pada la sikit. Letih jugak kerja tunggu dan terus tunggu ni. Sedangkan anjing pun kalau dia nak kejar orang, dia takde tunggu tunggu ni. Terus aje dia kejar.


Datang aku yg jemput, pergi tu kot ye pun takkan nak suruh aku yg halau? Aku takkan mampu punya nak halau.


Tapi satu je aku mintak. Aku perlukan sebab. Tolonglah. Bagi. Satu je, cukup.



Pasal aku ada jugak jiwa, emosi, hati, perasaan, nak dijaga. Dulu keras serupa batu, tapi dah jadi lembut sejak kena curi. Aku bukan jasad yg kosong. Tak berjisim. Jisim pun aku tetap ada, walaupun kurang dari kiraan BMI nya.

Bila aku pandang ke sampah, aku nampak diri aku. Begitu senang terbuang dan dibuang.


Pulangkan balik la kalau berani! Aku nak renovet balik benda tu. Walaupun berkecai, aku sanggup renovet balik! Aku nak bagi ke orang lain pulak pegang.


Pengecut!



1 ulasan:

Ikhwan Annas berkata...

jiwa tengah rabak.. haha.. adik kat ipoh ada.. ape ade hal..